welcome^^ to my blog. Jangan mempermalukan dirimu sendiri untuk menjadi seorang flagiat. Tidak semua yang saya tulis adalah kamu dan semua yang kamu baca adalah saya.

Rabu, 19 Februari 2014

Waktu akan terus berjalan, hari ini tidak akan terulang lagi


Jiwamu lelah, jiwamu duka, hatimu keluh, dan semua seakan menjadi salah.

Harus kumulai darimana bercerita tentanf hari ini? Dari senyuman yang merekah? Atau dari pagi yang cerah? Atau saat udara segar pagi masih mengisi hati yang baru terbangun dari lelapnya tidur?.

Aku yang begitu muna yang menutup mata akan derita yang lain dan bersenang-senang seorang diri, yang percaya sepenuhnya lalu dikhianati, berbisik dari belakang dan menyakiti. Membuat rasa lelah dan sakit datang menguasai diri.

Bagaimana bisa seorang bersikap begitu kejih ketika dipercayai?

Angan seaakan terbang jauh melambung dan tinggi. Impian dan kebebasan adalah segalanya. Namun hal yang tidak pernah terbayangkan adalah mengenai bahaya, mengenai mengingat Sang pencipta, mengenai mengingat akan saatnya untuk berhenti.

Ketika kesalahan yang melukai seseorang memabuat sekujut tubuh gemetar dan kaku dengan seribu tanya yang tak dijawab. Ternyata aku seorang diri, ketika saat sulit datang. Memberanikan diri berdiri dan menunduk malu atas yang memang kesalahan diri. Hal-hal semacam setiakawan tidak berlaku saat itu.

Satu masalah terlalui, kembali kepada tempat yang seharusnya dan cobaan yang lain datang. Melukai benda tak bernyawa lain. Lagi-lagi dengan ketakutan dan jantung yang tak hentinya berdegup kencang. Hanya satu harapanku dan yang bisa kukatakan untuk itu saat ini, maafkanlah aku yang berdosa ini, yang tanpa sengaja dengan sejuta ketakutan melakukan hal buruk pada milikmu dan kumohon dengan sangat Kepada Nya, jangan biarkan hal ini terjadi lagi kepadaku.

Masalah ini tidak terlalui, hanya saja melewatkan dan berpura-pura tidak tau dan masalah selesai adalah jalan yang tebaik untuk saat ini. Terdiam dan bersalah seutuhnya. Kuberitau rasanya, keluh. Seakan seluruh dunia menujuk dan membodohimu, seakan seluruh dunia membencimu dan kau seorang diri.

Tak berapa lama, awan hitam mulai bergerak berlalu. Hati yang tertutupi oleh abu-abu dan keluh mulai bergeser dan menjauh, terukir sedikit senyuman dari hati yang paling dalam yang menyakinkan bahwa “semua akan baik-baik saja, Tuhan hanya sedang mengajarimu atas sikapmu” dan kukira semua akan baik saja dengan ridhoMu.

Namun..

Hari berlum berakhir, kembali menahan malu dan lelah atas ketidakmampuan untuk hal kecil yang menguras seluruh tenaga. Aku belum selesai, perjalanan masih panjang, dan untuk ke sekian kalinya aku merasa ingin menyerah dan lari menjauh.

Kurasa aku belum cukup mampu, aku belum cukup bisa untuk terbang lebih jauh hingga aku berkali-kali harus jatuh dan berhenti atas rasa takutku. Kurasa ada yang salah dalam diriku, hingga seluruh tubuhku seakan tunduk pada kepuasan dan nafsu sementara atas kebagiaan yang seorang diri. Maafkan hambamu ini yang penuh dengan dosa.


Malam telah datang, kisah akan berlalu, esok semua akan baik-baik saja. Karena waktu akan terus berjalan.. dan hari ini tidak akan terulang kembali.


Untuk hatiku yang berhanti setiap kali melakukan kesalahan
Untuk hatiku yang tak berhenti kaku dan mati ketakutan atas kesalahan
Unutk hatiku yang selalu ingin lari dan bersembunyi dari masalah dan kesalahan
Esok.. hari akan lebih cerah, dan kisah akan lebih indah.. percaya..