welcome^^ to my blog. Jangan mempermalukan dirimu sendiri untuk menjadi seorang flagiat. Tidak semua yang saya tulis adalah kamu dan semua yang kamu baca adalah saya.

Minggu, 23 Juni 2013

hidup tapi mati


Aku akan ada disetiap hela nafasmu, mengalir dan mengikuti detak jantungmu, dengan lembut dan penuh cinta mengiringi harimu. Bukankah itu janjiku. Aku akan hadir dalam setiap mimpi burukmu, memeluk, menenangkan, dan menunggu hingga kau kembali dalam keindahan mimpi itu. Aku akan menunggu dengan sabar dan lebih sabar ketika kau lagi lagi tidak memperdulikanku, bosan dengan semua yang kulakukan untuk membuatmu tetap disisiku, walau aku lebih kesepian ataupun lebih merasa luka daripadamu.

Aku bernafas.. merancang hari untuk sekarang, berimajinasi untuk esok. Aku merasakan, tangis untuk hari ini dan senyum kecil untuk hari esok. Dan ketika hari-hari mulai terasa sama dan mendatar, aku memberontak dalam hati kecil. Bertanya pada setiap yang bernyawa, kenapa hidup ini terasa seakan berbeda padaku? Hanya mengulang bagian yang sama, tak ada lembaran baru atau kisah luar biasa. Lalu ini mulai terasa membosankan. Aku tak lagi bertahan disisimu. Melelahkan.

Aku bukanlah malaikat itu, naluriku tidak berkata iya untuk itu. Aku tak lagi menunggu pagi untuk menyapamu, tak lagi menunggu kisah yang akan kau ceritakan, tak lagi menunggu kau sambut dengan hatimu yang terbuka atau senyummu yang hangat, tak lagi menurut atau berkata iya atas apapun maumu, tidak lagi. Itu melelahkan.

Mencoba lebih keras dan lebih keras lagi ternyata tidak cukup. Menunggu dan terus bersabar juga tidak akan merubah apapun. Memaksa dan seakan diam, juga tak membuat situasi akan menjadi lebih indah. Dan ternyata cinta bukan tentang bersama dan hanya menunggu datangnya cinta itu akan tumbuh. Itu bukan cinta, itu hanya penantian bodoh yang semu.

Cara lain untuk membuat rasa itu usai adalah keluar dari sana. Memilih jalan lain atau cara lain untuk bertahan dan terselamatkan. Dan ketika semua itu dimulai lagi, indah pada awalnya sedikit berbeda pada pertama kalinya dan terlihat baik setelah keluar dari lingkaran abu-abumu tidak juga membuat hidup ini menjadi hidup. Dan itu terasa lebih melelahkan.

Lebih melelahkan dan jauh lebih kesepian daripada sebelumnya. Terasa seperti berada di ruang kosong namun penuh dengan orang-orang yang bahagia namun tak kukenal. Mungkin lebih baik jika aku kembali padamu, bertahan lagi hingga setidaknya sepi itu tidak terlalu membunuh, tapi apapun yang terjadi aku tidak ingin kembali lagi, kau sudah cukup menghancurkan segala rasa di sana.

Memandang layar bersuara, bergambar, bergerak, berekspresi dan punya cerita, emosi tawa dan tangis, mungkin cukup mengusir rasa sepi dan lelah. Mencari lagi dan lagi, namun keadaan tak juga membaik. Semua itu hanya bayangan nyata dari cerita yang dirangkai dengan indah, membuat iri dan seakan jadi nyata pada dunia yang kejam dan tak adil ini. Dan semua tak jua membantu, aku tetap kesepian dan seakan mati.

Mencari dan mencari namun tak tau apa yang akan ditemukan. Meunggu dan menunggu lalu tak mengerti untuk apa dan sesuatu apa yang ditunggu. Mencoba mengerti dan diam dalam kesunyian. Apakah ini nyata? Akan menjadi selamanya? Kapan berakhir? Bukankah tak ada yang lebih menyakitkan selain hidup tapi merasa tak hidup. Hidup tapi mati. 


                                    Tuhan yang mendengar jerit kecil dari manusia tak tau diri ini.
                                      Bolehkah aku meminta sentuhan kecil dari keajaibanMu....?