welcome^^ to my blog. Jangan mempermalukan dirimu sendiri untuk menjadi seorang flagiat. Tidak semua yang saya tulis adalah kamu dan semua yang kamu baca adalah saya.

Selasa, 04 November 2014


Awal ataupun akhir..  Aku disini.

“Mbak nia, ada yang dateng dari jam 5 katanya mau ketemu mbak cepetan dateng mbak ke resto” suara pegawaiku dari ujung telepon
“iya gue di jalan, tunggu gih macet tau. Lagian jam segini siapa yang pagi-pagi buta dateng coba aneh banget”
“mau reservasi tempat buat nanti malem mbak, katanya penting! Cepetan dateng mbak, kasian ini orang udah nunggu lama”
“iya-iya bawel ah..”

Nagita lovia, gadis umur 16 tahun yang masih sekolah kelas satu SMA. Sudah menunggu dua jam lebih bahkan sebelum restaurant buka untuk membuat reservasi.
“aku gita kak, aku mau buat reservasi buat nanti malem. Temenku mau pergi, jadi aku mau dia pulang cepet”
“sayang, buat reservasi setidaknya harus 3 hari sebelumnya kalo secepet ini kita ga bisa siapin apa-apa. Kakak-kakak yang disana ga bisa bkin sesuatu yang istimewa buat temen kamu dong” jawabku dengan perlahan.
“tapi kalo tiga hari lagi, dia udah pergi kak. Tolong dong kak, aku Cuma perlu kakak puterin ini video dan siapin tempat. Please kakk.. pleasee..  ”
“hmmm.. kakak bantu kamu deh, buat malem ini aja ya.. laen kali semua punya aturan ya sayang. Jadi konsep kamu apa?”
“ga ada konsep kak, aku Cuma mau dia pulang lagi”.

Ini adalah cerita lain dari gita, gadis kecil yang baru berusia 17 tahun. Hari ini tamu special kami tria, sahabat kecil gita sejak tk yang besok tidak lagi ada di Indonesia. Tria akan pindah ke keluar negri, jadi belum lama tria mengidap penyakit keturunan, yang membuat tria lama-kelamaan semakin melemah, meski tulang sum-sum dan kemo sudah dijalani dengan teratur.
Orang tua tria mencari informasi untuk berobat keluar negri, dan tria setuju untuk ikut.
“Tria orang yang konyol kak, dia ga pernah ngeluh, temenya aja banyak, Cuma aku yang selalu nempel sama dia. Tria sahabatku satu-satunya kak, aku ga punya temen atau sahabat lain, aku agak kuper”
“tapi beberapa bulan lalu tria ga lagi kayak dulu, dia lesu, dia ga suka senyum atau jahil kayak biasanya, temen-temen tria mulai takut deket-deket tria. Katanya sakitnya tria nanti nular, padahal belahan dunia mana coba yang ngomong penyakit kanker keturunan itu nular!” anak polos ini masih terus bercerita, dengan gaya khasnya remaja.
“beberapa hari lalu, tante nora mamanya tria bilang klo tria mau ke singapore buat berobat, sekitar dua bulanan kalo pengobatanya lancar. Aku seneng kak, tapi trianya enggak, tria kayak udah pasrah”
“satu kali aja kak, satu kali. Aku mau tria tau kalo aku masih di sini, masih ada buat tria, masih dukung tria, masih nunggu tria buat main basket bareng lagi. Cuma itu kak”
Aku mengerti, dan kami memulai rencana kecil. Makanan-makanan manis dans sederhana sudah mulai di rancang chef  kami, lagu-lagu ringan mulai dimainkan, hanya ada dua pelanggan kecil kami dan pelayan yang melayani, hanya ada mereka. Restaurant ditutup sebagai private.
Tria datang, badanya terlihat kurus dan wajahnya yang pucat menunjukan bahwa ia tidak sehat, tapi remaja ini termasuk anak yang tampan, postur tubuhnya yang tinggi dan wajahnya yang cakep menunjukkan anak ini bukan anak remaja biasa yang hanya punya beberapa teman, setidaknya dia pasti populer diantara remaja perempuan.
Tria duduk di kursi roda, gita mendorong kursi roda sampai kedepan stage kecil kami, video mulai berputar. Rekaman saat tria bermain basket dan mendapat juara satu, saat tria dan gita liburan ke jepang bersama keluarga mereka, saat tria mengajari gita untuk bersepeda pertama kali, saat mereka bermain bersama dengan teman-teman, dan saat ulang tahun tria yang ke 17.

Gita mengarahkan kursi roda tria ke hadapanya, sementara video tetap berputar
“bang, abang masih punya gita. Kalo abang pulang nanti, ayo kita main sepeda bareng lagi bang, ayo kita tanding maen ps bareng lagi, gita masih di sini bang, abang masih punya gita..” mata gita mulai berkaca-kaca,
“gita Cuma punya abang, gita bersyukur banget kenal abang dari kecil jadi gita punya temen, jadi gita bakal nunggu abang pulang terus kita teriakin tuh ke temen-temen abang, kalo abang sudah sembuh. Terus ke cewek-cewek centil yang ngejer-ngejer abang dan sekarang belagak ngejauhin abang, ayo kita buat mereka suka lagi sama abang”
“abang harus pulang bang, gita nunggu abang di sini, abang harus semangat terus sembuh, jadi gita punya temen lagi, jadi gita ga kuper sendiri lagi”
“kalaupun abang ga bernafas lagi, gita akan selalu nunggu abang di sini. Jangan kesepian bang, gita di sini nunggu abang. Jadi abang harus semangat!”
“kalo gita udah 17 tahun, terus mama udah izinin gita pacaran, gita mau nembak abang, dan abang harus terima.. jadi karena itu, tunggu gita udah 17 tahun bang, tunggu gita sedikit lagi, jadi abang harus sembuh..”
Semua menangis malam itu, kami yang melihat betapa polos dan murninya anak permpuan ini semuanya menangis, hanya bisa melihat, hanya bisa ikut berdoa untuk tria.
Tria meneteskan air mata, dan mengengam bahu gita,
“abang akan sembuh, terus balik lagi! Abang janji! Jadi kamu harus tunggu abang”.
“kalo nanti abang pulang terus kamu udah 17 tahun, abang yang akan nembak kamu dan kamu yang ga boleh lari ke cowok laen ataupun nolak abang, kamu harus nunggu abang pulang ya taa..” tria memeluk gita.
Dari kejauhan ayah dan ibu tria hanya memperhatikan sambil menangis, ibu gita tesenyum melihat anaknya, dan semua pegawai masih menangis keras layaknya anak kecil, akupun begitu.

Kami di ajari mengenal semangat oleh anak ini, yang bahkan belum berumur 17 tahun, di ajari mengenal setia yang bahkan belum memulai apapun. Mengenal bahwa hingga akhir, manusia harus berjuang demi seseorang yang selalu menunggu untuknya datang, untuknya kembali.
                                                    -La Nina el Lila story